penelitian donat J-co, dunkin donat, dan donat lainnya (hanya saduran dari seorang teman yang bisa dipercaya)

Posted on Updated on



“Hasil Kutipan gw dari salah satu dosen tempat ge kerja, tp gw salin dari text sebenernya, nggak gw tambahin apa-apa..”

“Sebenarnya percobaan donat saya asal mulanya tidak sengaja. Suatu hari istri saya membelikan donat “Dunkin” buat anak saya yang TK. Ditaruh di meja makan, masih dalam kantong kertas Dunkin, terus lupa dimakan. Kira-kira seminggu kemudian baru donat ini ‘ditemukan’ lagi.

Yang mengejutkan adalah donatnya masih utuh, tidak berjamur, glaze/gulanya juga masih cantik, hanya rotinya sedikit lebih keras meski masih bisa digigit/dikunyah.

Sejak itu, tiap kali ada donat gratisan atau dekat-dekat toko donat saya menyisakan 1 / membeli 1 untuk percobaan.
Metoda percobaannya juga sederhana, tidak ilmiah benar :
-Donat diambil dari kemasan asli, saya masukkan ke kantong plastik bekas label Tom&jerry,
-Kantong dilipat tidak distaple (udara masih bocor, memberi kesempatan busuk),
-Kemudian saya beri label tanggal perolehan donat,
-Saya biarkan di kabinet kerja saya diruangan terbuka, tidak disimpan khusus dikulkas,
-Ruangan kantor pada jam kerja berpendingin, lewat jam kerja, sabtu & minggu tanpa pendingin ruangan,
-Sesekali ditengok dan dipotret.

Berikut beberapa hal mengejutkan yang saya peroleh, urut berdasarkan awetnya.
1. Donat JCo, dibeli 26 November 2007 sampai sekarang masih empuk dan tidak berjamur.
Glaze (taburan gula) di atasnya sudah lumer lama tapi penampilan masih tetep oke.
Kalau saja saya tega memberikan donat ini pada anak jalanan, pasti kemakan, wong bentuk dan tekstur masih donat koq.

2. Donat Dunkin, dibeli 26 November 2007 sampai sekarang tidak berjamur dan hanya berubah agak keras.
Glaze (gula) warna merah jambunya sudah menempel di plastik, tapi rotinya masih empuk membal.
Yang berpengalaman makan donat tahu bahwa donat ini sudah beberapa hari, tapi siapa sangka sudah 9 bulan.

3. Donat Country Style, saya peroleh 19 November 2007 sampai sekarang tidak berjamur, berubah keras sekali.Glazenya masih tetep cantik, tapi karena keras tidak bisa digigit.

4. Donat Q-Big perolehan 13 Juni 2008, rusak glazenya dan muncul jamur pada rotinya dalam jangka waktu kurang dari 1 minggu. Meskipun masih berbentuk segi 4 (sesuai identitas dari Q-Big) tapi dari penampilan yang rusak dan berjamur, sudah tidak layak makan.

5. Donat iCrave, perolehan 22 Januari 2008, rusak glaze dan rotinya berjamur dalam 2 (atau 3 hari). Selain berjamur juga menimbulkan bau yang tidak sedap bukti proses pembusukan.
Beda dengan Q-Big yang berjamur tapi rotinya masih relatif berbentuk kotak, roti iCrave juga mulai hancur meski tidak semuanya hancur.

6. Donat kentang Fresco, beli 24 Februari 2008, hancur lebur dalam 2 hari.
Dalam 1 minggu massa yang tersisa dari donat ini sangat sedikit, plastiknya melepes.
Ini donat yang dijual di ITC BSD di kedai kecil-kecil seputar food court. Harganya pun paling murah, kalau tidak salah Rp 3000/buah dan pilihannya pun cuman 1 macam saja.

Yang belum saya coba karena beberapa alasan (belum ada yang memberi / tempatnya jauh / belum nemu tokonya) diantaranya donat Krispy Kreme, donat Jesslyn Cake, American Donut dll dari toko roti yang lain.

Catatan:
Saya tidak kenal dengan satupun dengan pemilik/pegawai diantara merk donat yang saya sebutkan diatas, juga saya tidak punya masalah/dendam dengan salah satu pemilik merk diatas. Jadi percobaan ini murni didasari keingintahuan yang dipicu dari donat Dunkin yang mulanya awet seminggu. Kenyataannya Dunkin ada temannya, malah ada yang lebih hebat.
Setiap kali ada penambahan donat, saya buat fotonya + koran Kompas edisi hari itu, supaya ada bukti. Fotoyang saya lampirkan ini adalah foto terbaru. Sampai sekarang sampel donat ini belum saya buang.
Ada salah seorang teman dari salah satu kontraktor di kantor saya yang mengikuti percobaan saya dari awal, dan tertarik juga melihat kenyataan donat awet ini. Dia memuatnya di http://veganlion13.blogspot.com/2008/08/dognuts.html
Gerai donat iCrave di Pacific Place tempat saya membeli sampel ini sudah berbulan-bulan tutup. Saya tidak tahu donat merk Fresco masih ada di ITC. Tapi adalah menyedihkan bahwa donat yang termasuk bagus (berjamur dengan cepat) ternyata tokonya cepat gulung tikar.

Adakah yang bisa menerangkan kenapa Jco bisa awet empuk begitu? Pelajaran apa yang bisa di tarik?

Salam,
Marsel”

Nah temen2…. itu aq kutip dari info yg aq dapet…. sekali lagi ga ad penambahan kata sedikit pun…Semoga bermanfaat buat semuanya!!!..

oh ya, kalo kamu ngerasa belum yakin, dicoba aja di rumah..

ati2 ya kalo makan!!

About these ads

20 thoughts on “penelitian donat J-co, dunkin donat, dan donat lainnya (hanya saduran dari seorang teman yang bisa dipercaya)

    man of freak said:
    2 November, 2009 pukul 10:30 am

    Bagus lah tapi apa iya orqang q pernah blei jco kudiemin ampe besok, emank tampilan luar gak apa tapi krim yang didalem udah jadi asem…..

    brarti bau bro..

    audy said:
    19 Desember, 2009 pukul 8:22 am

    apa iya gitu sih? aku pernah beli donat j’co. karena beli satu paket.. yang makan cuman bdua.. akhirnya baru dua tiga hari aku makan. pas hari ketiga aduh! udah gak enak banget lah rasanya.. ada rasa asem sama yang pasti gak senikmat kalau makan di hari yang sama aku beli..

    kodok said:
    29 Januari, 2010 pukul 3:40 pm

    donatnya bisa buat pajangan karena awet dan tahan lama he..he..he…

    tokek said:
    8 April, 2010 pukul 3:19 pm

    Sudah tahu busuk dimakan juga, ya asemlah ! Yang paling awet yaitu donat batu. hi hi…

    KeaTinK said:
    28 Januari, 2011 pukul 9:55 pm

    Bukan itu maksud si penulis di sini, maksudnya keadaan luar donat yg layak di konsumsi itu adalah donat yg membusuk bkn dari bagian dlm atau coklatnya aje melainkan bagian luar donat krn tepung yg di pergunakan untuk membuat donat jika memang alami tanpa bahan” kimia yg mematikan pasti donat trsebut akan cpt berjamur. Klo bagian dalam donat (cream) ataupun coklat di atasnya itu mah bakal awet tergantung dari tempat penyimpanan, sekali lg di sini di tekankan si penulis ga pake pralatan ilmiah, jd dia ga tau berapa suhu di sekitar donat, mungkin ada yg deket bgt depan ac atau mngkin ada yg berjarak beberapa centi lebih jauh dari ac

    Bagaimana kalian semua menyikapinya aja, toh qt kan ga langsung mati klo mkn tuh donat setiap hr selama 1 minggu, semua makanan di dunia ini ada penyakitnya, itulah dia sebabnya beras hrs di cuci, bakso ada formalinnya, blm prnah kan ada yg denger orang mati krn kebanyakan mkn bakso, saos botol trbuat dari cabe busuk, udh pernah denger di dlm saos botolan ada belatungnya? kan busuk hrsnya di belatungin donk.

    Jalanin aja hdp, bnyak mkn sayur, buah atau minum e-juss mksudnya jus buah yg di blandeer sendiri klo bisa

    Andri Haryono responded:
    30 Januari, 2011 pukul 12:58 am

    makasih masukannya mas, menanggapi komentar mas
    “qt kan ga langsung mati klo mkn tuh donat setiap hr selama 1 minggu, semua makanan di dunia ini ada penyakitnya, itulah dia sebabnya beras hrs di cuci, bakso ada formalinnya, blm prnah kan ada yg denger orang mati krn kebanyakan mkn bakso, saos botol trbuat dari cabe busuk, udh pernah denger di dlm saos botolan ada belatungnya? kan busuk hrsnya di belatungin donk.”

    memang mungkin kita ga mati mas, tapi bikin cepet mati..
    hehehe

    KeaTinK said:
    18 Februari, 2011 pukul 7:28 pm

    Karena artikel ini sy jd pengen nyoba donut buatan J.CO & akhirnya beberapa waktu lalu sy pernah beli nyoba 1 biji padahal beli 1 lusin, sisanya di kasih ke sodara krn kebetulan belinya pas di rumah sodara jd ga enak kan klo mkn donut selusin sendirian, akhirnya saya ngidam lg mo makan tuh donut J.CO krn kemarin blm puas bgt ngerasain rasa sebenarnya dari J.CO akhirnya saya beli lagi beberapa minggu setelah pembelian perdana, alhasil saya cobain 2 – 3 biji, lagi” sisanya di kasih keluarga krn pada saat itu keluarga saya tau klo sy beli donut, ga enak donk klo cuma makan 1 lusin sendirian keluarga ga di bagi, nah pas kemarin sy penasaran lagi sama si J.CO akhirnya saya beli lagi dah 1 lusin, lagi” saya jg hanya sekedar alias ga menghabiskan semua krn sisanya sy kasih ke keluarga pacar & pacar saya….

    Intinya saat sy membuka lagi artikel ini saya jd berpikir sendiri, koq gw jadi ketagihan beli J.CO yaa?? hmmm… jd negatif thinking ne jgn” J.CO ada zat yg bikin orang ketagihan, padahal dunkin donut sy rasain rasanya lebih pulen daripad J.CO tp knp saya maunya beli J.CO trs ya…

    Biar ga negatif thinking atau di anggap mencemarkan nama baik si perusahaan donut trsebut ada masukan ga dari blogger mania di sini, apakah anda yg pernah mkn J.CO juga merasakan hal yg sama alias ketagihan untuk beli J.CO lg??

    Maaf neh J.CO sy ga bermaksud merusak nama baik, jgn di tuntut ya bisa” sy kaya prita ne suruh bayar pake koin :D

    Andri Haryono responded:
    19 Februari, 2011 pukul 3:24 pm

    saya juga dah nyoba mas, tapi ga ketagihan gara2 harganya, hahaha

    windy said:
    11 November, 2011 pukul 11:12 am

    well…. ga tahu ttg donat lain tapi ttg jco sih cuman hoax doang atau trik marketing bwt menjatuhkan.

    adek g suka banget makan jco tapi krn di kota asal kami blum ada jco tiap pulang kampung pasti g beliin. beli jumat malam naek pesawat sabtu pagi. sabtu n minggu donat nya uda mesti dimakan abis. senin uda jelek mesti dibuang donat nya.

    oliphoph said:
    14 Desember, 2011 pukul 3:52 pm

    makasih untuk info-nya :) saya mampir singgah sesaat

    nitha said:
    17 April, 2012 pukul 2:56 pm

    Duh jadi penasaran,, bis’a ga tau yg bener yg mana,, niy ya klo yg pernah gw coba, pertama,gw bisa dibilang sering bli donut J.CO krn mang gw rasa itu enak toping’a jg lebih enak dan lebih berasa (iklan niy-J.CO bayar gw ya:)-)
    Yg kedua, gw ƍäª pernah tau tu apa tu donat bakalan berjamur apa enggak atau ƍäª enak dimakan, karna mang slama gw beli tu donut langsung abis dlm waktu smlm,,gmn dunk guys?

    rachmad d said:
    15 Oktober, 2012 pukul 5:37 pm

    bgmn dgn krispy kreme….?

    bilal ariyanto said:
    8 Februari, 2013 pukul 8:17 pm

    donat sich banyak di kota q yang jual, tp merk j.co ma dunkin ga ada tuch.

    tjhitji said:
    28 Mei, 2013 pukul 5:15 am

    Sepertinya jco n dunkin sama aj deh. Yg bikin beda krn teksturnya memang beda. Kalo jco donatnya ringan, makan sekali nggak lgsg kenyang / eneg dan kalo dunkin sebaliknya. Shg mungkin aj jk dunkin bilin donutnya dg tekstur yg sama dg donut jco dlm percobaan tsb hasilnya jg akan sama. Sesekali aj makan donut2 tsb boleh aj :-) kalo saya memilih bikin sendiri :-)

    abadi salim said:
    29 September, 2013 pukul 4:50 pm

    hmmmm…. penasaran jg jadi pingin coba tes2 ketahanan nih donat , kalo donat yg biasa gw buat tanpa pengawet kalo kena udara donatnya jadi keras , cuma gak pernah tes tahan berapa lama itu donat .

    amri aulia rochman said:
    25 Oktober, 2013 pukul 12:44 am

    gula yang di masukkan kedalam adonan ataupun yang menyelimuti adonan donat dapat menjadi bahan pengawet alami, jadi tidak heran kalau donat Jco, dunkin dll yang memang notabene donut mereka sebagian besar tekstur kulit donut di taburi gula halus, hal itu bertujuan untuk membuat daya tahan dari donat menjadi lebih lama karena proses karamelisasi dari gula yang menempel pada donat yang semakin lama semakin membuat tekstur donat juga menjadi keras.
    jadi tidak ada bahan pengawet yang berbahaya dalam makanan donut tersebut.
    sedangkan untuk donat kentang yang tanpa taburan atau balutan gula, hal tersebut membuat bakteri mudah untuk berinteraksi dengan udara. perlu diketahui bahwa dalam donut tersebut terdapat ragi ataupun fungi yang sebelum menjadi donut d tambahkan ke dalam adonan. saat kondisi lembab dan terdapat kontak dengan udara maka jamur akan tumbuh di sekitar kulit donut kentang tersebut.
    Lain halnya dengan donut kentang yang ditaburi seluruh badannya dengan gula seperti Jco, Dunkin dkk…
    mereka akan tahan lebih lama karena proses interaksi udara dengan donut akan terhambat karena adanya selaput gula dalam lapisan kulit donat yang telah terkaramelisasi arena panas dari lingkungan.
    semoga bisa memberikan pencerahan

    cantika said:
    20 Maret, 2014 pukul 8:16 am

    Kalo aku sering beli donat dunkin,pernah sekali waktu anakku ambil tp lupa dimakan di taruh di atas meja komputer….selang 2 hari donat itu sudah keras berjamur dan topingnyapun sdh lumer….

    wuri said:
    12 April, 2014 pukul 1:36 pm

    paling enak dan aman adalah donat buatan rumah ” yaakk Donat kentang buatan ibu kita .’ ingat semakin awet suatu bahan. yaa itu semakin banyak bahan pengawetnya namun tubuh manusia itu subhanallah kuatnya sehinga bisa mengatasi zat- zat yang yang masuk ke tubuh kita jika itu di rasa kurang baik asal tidak di konsumsi teralu berlebihan insyaallah aman.. jadi semua di kembalikan ke diri masing- masing dan bahwa sesuatu yang berlebihan itu tidak baik :D

    Zaki said:
    12 Mei, 2014 pukul 1:35 pm

    bagaimana dengan bahan pengawet Non.

    Tukang masak donat said:
    17 Juni, 2014 pukul 10:04 pm

    Hidup di jaman modern ada risikonya lah. Silahkan masing2 pilih sendiri, mau risiko yg tinggi, sedang, atau rendah.

Apa komentarmu?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s